SATIN MERAH : AKU CUMA INGIN JADI SIGNIFIKAN

Novel yang akan saya bahas dibawah ini sangat lain. Ide ceritanya segar dan tidak biasa. Di tengah gempuran cerita-cerita yang mengangkat tema cinta, novel ini hadir dengan genre misteri dan trhiler. Tidak perlu waktu lama buat saya membacanya. Sejak baca halaman awal, kayanya udah gak bisa lepas deh. Langsung pengen baca tuntas saat itu juga. :D

Judul Buku : Satin Merah : Aku Cuma Ingin Jadi Signifikan
Penulis: Brahmanto Anindito dan Rie Yanti
Penerbit: Gagas Media
Harga: Rp 37.000-

Cerita berawal dari seorang gadis bernama Nadya, pelajar SMA yang penuh ambisi. Ia ingin membuktikan bahwa dirinya lebih dari yang lain. Maka ia pun mengikuti sebuah ajang lomba pelajar berprestasi se-Bandung Raya yang akan menjadi awal pertemuannya dengan sastrawan-sastrawan Sunda.

Nadya lolos seleksi lomba, dan diwajibkan membuat sebuah karya tulis. Ia ingin membuat tulisannya berbeda. Tema-tema yang diusulkan teman-temannya seperti global warming, dunia pendidikan, dianggap oleh nya sebagai tema sejuta umat. Akhirnya Nadya mengambil tema yang cukup rumit. Yaitu tentang Sastra Sunda.

Dalam proses pembuatan karya tulis, mempertemukan Nadya dengan Yahya Somantri (sastrawan yang keras dan sering menganggap Nadya tidak mampu menulis). Kemudian Nadya berguru pada Didi Sumpena (sastrawan spesialis kriminal yang punya daya analisis hebat). Setelah itu ia berguru juga pada Nining (sastrawan yang menulis penuh dengan cinta), dan terakhir, Nadya dekat dengan seorang dosen Sastra Sunda Unpad yang pernah ia temui di sebuah seminar bernama Lina.

Yahya Somantri menghilang secara misterius. Tak lama setelah itu, muncul sebuah karya puisi Sunda berjudul BALAKA di sebuah grup facebook. Gaya penulisan nya mirip dengan Yahya Somantri. Kemudian Didi Sumpena pun menghilang. Tak lama pula, muncul sebuah tulisan yang gaya nya mirip sekali. Terakhir, Nining meninggal dunia karena racun sianida yang tercampur dengan kopi.

Hilangnya para sastrawan itu akan terkuak. Lina yang seorang dosen membuat analisis dan mencari kebenaran. Ia pun sebenarnya berhadapan dengan maut, tapi ia berhasil selamat.

Novel ini cukup membuat saya parno sambil clingak-clinguk saat baca. Menegangkan.
Keberanian penulis mengangkat Sastra Sunda, misteri, pembunuhan, dipadukan dengan kehidupan remaja zaman sekarang dan teknologi internet sungguh sangat menarik dan patut diacungi jempol. Ide nya fresh!
Di dalam novel juga diceritakan tentang selfpublishing, dan 'kelainan jiwa' ya, yang dialami Nadya. Diceritakan sejak kecil Nadya memang berperilaku 'lain'. Di sini juga diceritakan tentang penelitian Masaru Enomoto tentang air, yang pernah saya baca bukunya beberapa tahun yang lalu.

Ini puisi BALAKA yang bikin saya merinding banget bacanya. Bercerita tentang pembunuhan yang Nadya lakukan pada Yahya Somantri.

BALAKA

Hampang
Hambar

Ieu leungeun ngalayang, hampang
Jadi israil teh memang kacida gampang
Komo mun jalmanapikasebeleun pisan

Ieu jalma kawentar teh geus diruan
Di buruan imahna sorangan
Sameter beh kalereun tetecean kai nu geus bobo

Palipisanana nu gudawang ayeuna
Pasti moal karasa deui nyanyautan
Apan geus ditepungkeun jeung bebenena baheula

Hampang
Hambar
Peurih

Teu ngahaja, teu reueus deuih
Tangtu handeueul, mun anjeun nanya
Ieu jalma, jalma pikasebeleun teh
Sabenerna jalma bageur

Pasti we ti poe ieu bakal rea
Nu ngarasa kaleungitan
Nya hampura atuh
Kuring nu cumantaka ngarogahala
Angger teu ngarasa reueus

Mun anjeun teu narima
Kuring nu menta hampura
Mun anjeun angger neundeun kaceuceub
Tah ieu getih kuring tandonna
Dikakat ieu awak, jadi Israil diri pribadi

Hampang
Hambar
Peurih
Tengtrem

Sabenerna, teu sieun paeh kuring teh
Da nu pangnyerina dina kahirupan mah lain pati
Tapi dilalaworakeun
Leungitna jalma-jalma nu banget dipikacinta ku anjeun
Nu aya di antara jalma-jalma
Nu nganggap anjeun sepi
Nu pangnyenyerina dina kahirupan lain pati
Tapi dipopohokeun
Mun anjeun diantepkeun kitu bae
Sanggeus migawe nu panghadena
Mun anjeun mingkin yakin
Nu miduli ka anjeun teh
Nyatana anjeun sorangan

Salut banget sama penulisnya. Gimana bisa ya menyatukan kedua pikiran yang berbeda dan bisa menghasilkan suatu karya hebat bahkan tanpa saling bertemu rupa?


Novel ini recommended banget!! :D
Jangan berhenti baca sebelum kamu tahu arti sebenarnya dari SATIN MERAH yang akan terungkap di tengah cerita ;)

0 komentar:

Poskan Komentar

Copyright @ TIME CAPSULE | Floral Day theme designed by SimplyWP | Bloggerized by GirlyBlogger