PENYULUHAN "CIMAHI SEHAT 2012"

Merelakan waktu mandiri (istilah tidak ada kegiatan di kampus) bagi saya sangat sangat sangat berat sekali. Mengingat kuliah padat setiap hari dari pagi sampai sore. Hanya punya jeda saat istirahat, sholat, dan makan. Kadang-kadang itupun tersita oleh keharusan mencari bahan untuk tutorial, diskusi kelompok, dan banyak hal lainnya. Maka ketika waktu mandiri tiba, serasa diberi ruang untuk bernapas lega. Gak rela rasanya kalau waktu mandiri saya harus tersita begitu saja :(
Nah, kali ini saya mau cerita tentang pengalaman saya saat merelakan waktu mandiri saya tidak digunakan untuk malas-malasan di atas kasur. Hehe.
Dalam rangka Hari Kesehatan Nasional, pemerintah kota Cimahi mengadakan penyuluhan massal door to door oleh penyuluh sebanyak 2000 orang. Katanya sih buat memecahkan rekor MURI juga. Dan dengan ogah-ogahan (apalagi menjelang ujian OSCE yang horor itu) saya mau juga ikutan acara itu. Mahasiswa FK angkatan 2009 diwajibkan sih sebetulnya. Maka ketika selesai latihan OSCE di ruang trammed, saya pulang ke kosan dengan membawa "paket untuk penyuluh" berupa sebuah kaos, map berisi kertas yang harus diisi dan ditandatangani oleh penyuluh dan yang diberi penyuluhan, leaflet untuk diberikan pada kepala keluarga berisi materi penyuluhan, serta stiker sebagai tanda sudah diberikan penyuluhan.
Semalaman saya galau gak jelas bbm-an sama Pupu. Cuma demi ngomongin "mau gimana besok pake baju?" Masalahnya, kain nya tuh tipiiiiiis banget. Udah gitu, super gede, bikin badan saya tenggelam :( Kalau kata orang-orang sih, kaya kaos yang suka dibagiin ke abang-abang becak kalau lagi musim kampanye. Haha :D
Sampai tengah malem dong mikirin besok mau pakai celana atau rok? Mau pakai kerudung warna apa? Baju nya dimasukin atau engga? Pakai manset warna putih atau item? Ini udah galau segalau-galaunya orang galau aja.
Akhinya saya sih memutuskan pakai baju manset warna putih, pakai celana kain coklat, kerudung merah, dan flat shoes putih. Warna kaosnya emang merah putih gitu. Pas nyobain, ih garila! Asa kaya gembel gak jelas deh saya pake baju gede gitu :( Akhirnya bertekad dari kosan sampe selesai penyuluhan mau pakai jas almamater aja biar nutupin setelan saya yang hancur luar biasa itu!
Eh iya, itu pertama kalinya saya pakai celana ke kampus loh. Biasanya kan pakai rok sama kemeja (style anak FK :p ) 
Besoknya, kumpul pagi banget di kampus. Dan tetap, Waktu Indonesia Bagian Karet yang berlaku. Baru berangkat ke tempat kumpul (apa sih namanya ya? pusat pemerintahan nya gitu hehe ;p ) agak siangan. Kelompok saya dibimbing oleh dokter Ina.
Habis upacara dan lalalala segala macemnya gitu, baru deh berangkat ke kelurahan yang dituju. Saya sih dapet di kelurahan Cimahi RW 4 RT 3. Nyampe kantor kelurahan, saya, dan teman-teman yang ditugaskan ke RW 4 dan RW 5 langsung berangkat diantar sama sekretaris RW 4. Kita diantar ke rumah masing-masing Ketua RT. Dan dari rombongan saya, yang lebih dulu nyampe itu saya. Jadi pertama ditinggal sama temen-temen dan yang nganter deh. Oh iya, dikenalin dulu sama Pak RT nya. Pas saya bilang "Assalamualaikum...." taraaaaaa ternyata yang keluar dari rumah itu seorang Koko! Cina loh Cina! :D
Saya disuruh masuk sama si Engkoh itu. Nama Engkohnya Suparman. Terus ditinggal sama temen-temen dan yang nganter. Saya jelaskan sama Engkoh RT kalau saya mau ngasih penyuluhan door to door sama masyarakat RT 3. Dan target saya sebanyak 7 rumah. Eh si Engkoh sama Nci nya itu minta dikasih penyuluhan juga. Yaudah saya jelaskan materi tentang Air Bersih, Bahaya Merokok, Penghijauan, dll. Si Nci nya bilang "Makasih ya Neng yah, kalau saya mah seneng dikasih pengetahuan ginian, tapi kan orang beda-beda yah. Ngkoh, pangneangankeun nu bageur! Ulah ka nu pikasebeleun!" Aduuuh bageur pisan si Nci teh. Hehe :D
Langsung deh saya dan Ngkoh tadi keluar rumah menuju target penyuluhan yang dipilih secara acak dan suka-suka oleh Pak RT. Pertama, rumah yang kami datangi adalah sebuah rumah yang asri dan mempunyai garasi yang dijadikan toko. Pas Pak RT bilang "Permisi...." yang keluar ternyata Koko-koko lagi! Tepatnya Engkoh! Kemudian Pak RT menjelaskan maksud dan tujuan kami ke sana. Si Engkoh nya malah bilang "Udah sok siniin aja kertas nya da pasti mau ngejelasin yang di kertas! disuruh nandatangan engga? Udah sok sini!" Kaget dong saya. Baru juga mulai, udah sport jantung deh :( Pak RT nya sadar kalau saya jadi tiba-tiba takut gitu. Dia bilang "Gak apa-apa yah, nanti kita cari lagi yang baik sama mau dengerin."
Saat itu kami melintasi sebuah gereja yang besar sekali. Kemudian saya tanya pak RT "Pak, ini jalan apa sih? Mau ditulis di kertas." Pak RT bilang "Ini jalan Pecinan Neng!"
Hoooo pantesan! Dari tadi ko ya sepanjang jalan saya ketemu nya sama orang-orang berkulit putih dengan mata sipit! Ternyata jalan ini adalah jalan dimana para keturunan Cina tinggal. Hmmm cukup menarik nih buat saya :D
Rumah kedua yang saya kunjungi bentuknya agak kurang lazim. Dengan 1 pintu pagar besi yang kecil di depan, dan harus masuk lorong. Ternyata setelah melewati lorong panjang itu, ada rumah-eumah petak di dalamnya. Ukuran per rumah tidak lebih besar dari kamar kos saya!. Di sana ada 5 keluarga yang tinggal. Saya masuk ke salah satunya. Ada lagi aja yang bikin ngeper! Anjing besaaaar sekali menghalangi pintu masuk rumah :( Anjing itu menyalak-nyalak keras banget. Yang punya rumah si Engkoh-engkoh langsung deh megangin itu anjing dan nyuruh saya masuk ke rumah. Pas masuk, waaaaah saya merasa asing sekali. Di dinding rumah banyak foto jadul orang-orang Cina dan lukisan-lukisan Nasrani. Di sini, pemberian materi nya lancar!
Rumah ketiga yang dikunjungi adalah sebuah ruko yang pagarnya tergembok. Sampai-sampai Pak RT manjat pagar buat ngetok-ngetok pintu garasi ruko. Keluar deh Nci-Nci udah tuaaaaaaa banget, jalan nya juga sempoyonan gitu. Masuk ke tokonya, kemudian si Nci nya kunci itu pintu ruko. Aaaaaaah saya takut! Rasanya kaya terkurung :( Pas disuruh masuk ke rumahnya, saya disambut sebuah lukisan besar yang menyapu pandangan saya. Saya tahu lukisan itu. The Last Supper-Davinci. Lagi-lagi merasa asing :( Gak terbiasa lihat yang gitu. Saya sih biasanya liat kaligrafi di dinding rumah :p Hehe.. Di sini juga lancaaaar! Trus si Nci nya cerita sama aku, kalau dia Osteoporosis makanya jalan nya kaya gitu :(
 Lanjuuuuuut ke 3 rumah lagi. Tapi di sana lancar jaya! Hahahaha ;D ya walaupun sambil nerangin, saya berdiri di toko mereka, dan mereka dengerin sambil ngelayanin pembeli. Hampir semua punya toko ya? Iya lah, namanya juga Cina.
Nah, saya belajar banyak hal di sini. Apa aja?
1. Orang keturunan Cina memang sepertinya sudah punya darah pedagang di diri mereka. Mereka itu kelihatan ulet dan cermat. Bahkan ada yang berkata pada saya, kalau sampah baterai, botol, bisa mereka jual biar dapat uang. Orang Cina kan katanya selalu bisa menghasilkan uang. Saya rasa karena mereka pandai mencari peluang.
2. Ternyata terjun ke masayarakat itu sulit. Tidak segampang teori manajemen kesehatan yang saya pelajari. Mensosialisasikan hidup sehat itu tidak mudah. Saya saat itu tanpa sadar tengah mengaplikasikan ilmu komunikasi dan pendekatan terhadap masyarakat. Ya, praktek nya memang tidak mudah ternyata.
3. Masih banyak sekali keluarga yang hidup jauh dari sehat. Sebelumnya saya kira septic tank itu hal yang wajib dan memang selalu ada di setiap rumah. Saya baru tahu kalau dari 7 rumah yang saya datangi, hanya 2 rumah yang pakai septic tank. Yang lain? langsung  membuang kotoran ke saluran yang menuju ke sungai besar.
Semoga penyuluhan singkat yang saya berikan itu bermanfaat. Seneeeeng deh dapet pengalaman masuk ke rumah keturunan Cina itu :D hehehehehe. Unforgettable.


0 komentar:

Poskan Komentar

Copyright @ TIME CAPSULE | Floral Day theme designed by SimplyWP | Bloggerized by GirlyBlogger